Akhir jaman siaran televisi analog sudah dekat. Saat tengah malam di Amerika Serikat, yakni pada tanggal 17 Februari 2009 akan menandai akhir dari transmisi analog oleh stasiun televisi yang penuh kekuasaan dan berakhirnya 12 tahun sejak setahun setelah televisi (DTV) digital masa transisi didefinisikan oleh Kongres dan Komunikasi Federal Commission (FCC) (Defisit Pengurangan Act, 2005). Lebih dari 1.700 kekuatan penuh-stasiun televisi AS akan mematikan pemancar analog mereka malam itu dan disiarkan hanya di DTV. tahapan transisi ke DTV di Amerika Serikat bergantung pada pemirsa yang menyadari adanya implikasi bagi rumah tangga yang tidak berlangganan ke salah satu layanan tv kabel atau satelit. Pemirsa dengan layanan televisi over-the-air akan perlu membeli kotak konverter digital-ke-analog untuk terus menonton televisi setelah analog menutup-off.

Rincian program konversi DTV di Amerika Serikat berlanjung hingga Jepang dan Eropa pun ikut mengalami tantangan transisi yang sama seperti Amerika Serikat, meskipun penyiaran Eropa telah memilih untuk memfokuskan upaya migrasi digital mereka di televisi definisi standar (SDTV) dan bukan definisi tinggi televisi (HDTV).

Ini konversi global yang mahal dari teknologi analog ke televisi digital dan yang paling signifikan perubahan dalam standar siaran televisi sejak gambar berwarna yang ditambahkan pada tahun 1960. Setiap Televisi digital menggabungkan gambar dengan resolusi lebih tinggi dan kualitas yang baik dengan audio multichannel yang ditingkatkan, serta kemampuan untuk berintegrasi yang mulus

Internet menjadi “televisi” pemrograman yang menjadi pajangan sistem ini. Transisi ke televisi digital akan memfasilitasi penggabungan teknologi komputasi dengan televisi dengan cara yang akan mengubah konsep tradisional penyiaran. Sebuah tanda piket dilakukan oleh anggota dari Writers Guild of America dalam serangan mereka terhadap Hollywood studio pada musim semi 2008 menyimpulkan tren ini, “Revolusi tidak akan disiarkan televisi, akan download “(Dovarganes, 2008).

Satu atribut kunci dari teknologi digital adalah “skalabilitas” kemampuan untuk menghasilkan audio / kualitas visual yang baik (Atau buruk) sebagai keinginan pemirsa (atau akan mentolerir). Ini tidak mengacu pada kualitas isi program; faktor yang masih akan tergantung pada kemampuan kreatif penulis dan produser. Dalam keterbatasan transmisi yang disedia oleh bandwidth, televisi digital justru memfasilitasi tugas dinamika suara dan gambar dalam sebuah penyatuan yang ditransmisikan kedalam satu saluran. Produksi dua digital umum / pilihan transmisi adalah:

  • HDTV (televisi definisi tinggi).
  • SDTV (televisi standar-definition).

televisi definisi tinggi merupakan gambar tertinggi dan kualitas suara yang dapat ditularkan melalui udara. Hal ini didefinisikan oleh FCC di Amerika Serikat sebagai sistem yang memberikan kualitas gambar yang mendekati film 35mm film, memiliki resolusi gambar sekitar dua kali (1.080 i atau 720p) yang analog televisi, dan memiliki aspek rasio gambar 16:9 (FCC, 1990) (lihat Tabel 6.1). Pada aspek rasio 1.78:1 (16 dibagi dengan 9), layar televisi lebih luas dalam kaitannya dengan tingginya daripada 1.33:1 (empat dibagi tiga) dari NTSC. Gambar 6.1 membandingkan rasio aspek 16:9 HDTV yang sama dengan catatan layar 4:03 NTSC-bahwa lebih luas layar HDTV menampilkan lebih erat cocok dengan sebuah film dari televisi konvensional layar. Komputer menampilkan juga memperluas aspek rasio mereka dengan cara yang sama untuk mengakomodasi widescreen konten contoh lain dari penggabungan antara televisi dan komputasi.

jenis Tampilan. Konsumen memiliki banyak pilihan teknologi yang tersedia untuk menampilkan televisi digital. The Consumer Electronics Association (2008) menyatakan bahwa 27,1 juta DTV unit dari semua jenis terjual pada tahun 2007. Dari ini, model LCD adalah teknologi layar yang paling populer dengan penjualan sebesar 16,7 juta set. Ini lebih dari empat kali jumlah plasma dijual set (3,5 juta). Model proyeksi Belakang setara 1,9 juta set, dan 1,1 juta rumah sistem proyeksi depan theater dijual (CEA, 2008). LCD dan plasma display panel datar jauh outsold teknologi lainnya.

  • Direct-view CRT – adalah setingan fitur pada tabung sinar katoda tradisional (CRT) yang telah menjadi Tampilan standar teknologi sejak penemuan televisi. Sebagai dimensi layar lahir dari kehadiran HDTV, CRT menjadi sangat berat karena volume kaca dalam tabung juga meningkat. Setingan ini menghilang dari outlet ritel sebagai fokus produsen pada flat-panel dan proyeksi teknologi.
  • Liquid crystal display (LCD) model – LCD bekerja dengan cepat beralih kristal dan warna mati. LCD teknologi baru ini telah menghilangkan masalah yang mereka hadapi pada awalnya dan mereka sudah dapat melihat dari sudut yang lebih luas. Layar LCD yang menggunakan listrik lebih sedikit dari pemakaian listrik oleh plasma yang ketika dioperasikan dengan ukuran layar yang sama. Kebanyakan laptop dan layar datar komputer juga menggunakan teknologi LCD, contoh lain dari penggabungan televisi dan komputer teknologi dengan DTV.
  • Plasma – Yakni sekumpulan gas yang digunakan dalam perangkat ini sebagai media di mana elemen warna kecil yang dimatikan dan berada dalam milidetik. Dibandingkan dengan layar LCD pada awalnya, setingan plasma ditawarkan lebih luas dalam melihat sudut, baik kualitas warna dan kecerahan, serta ukuran layar yang lebih besar, namun keuntungan-keuntungan telah berkurang selama lima tahun terakhir. Tingginya permintaan kekuatan display plasma, terutama untuk mengatur ukuran terbesar, merupakan faktor bagi konsumen untuk dipertimbangkan.
  • cahaya digital processing (DLP) proyektor – Dikembangkan oleh Texas Instruments, memanfaatkan teknologi DLP ratusan ribu kecil mikro-cermin yang terpasang pada sebuah chip satu-inci yang dapat proyek sangat terang dan gambar warna yang tajam. Teknologi ini digunakan dalam sistem tiga-chip untuk proyek digital versi “film” dalam film bioskop. Untuk di bawah $ 3.000, konsumen dapat membuat rumah digital teater dengan proyektor DLP, layar film, dan multichannel surround-sound system.
  • Dioda cahaya Organik (OLED) – oleh The Sony Corporation ditampilkan pertama kali dengan kualitas yang cerah dan tajam pada “OLED” televisi di Consumer Electronics Show 2008 dengan kedalaman tampilan 3mm tentang ketebalan tiga kartu kredit. Menampilkan OLED berukuran kecil dan relatif mahal (11 – inci model biaya $ 1.700), tetapi mereka menggambarkan bagaimana tipis pajangan ini yang dapat dibuat dan memiliki daya yang sangat tajam, yakni 1.080 layar pixel.

Difusi teknologi DTV global akan berkembang selama dekade pertama abad ke-21. Dipimpin oleh Amerika Serikat, Jepang, dan negara-negara Uni Eropa, televisi digital secara bertahap akan menggantikan analog transmisi teknologi di negara-maju. Hal ini masuk akal, karena untuk mengharapkan negara yang masih memakai tv analog telah dikonversi kabel oleh mereka, satelit dan terestrial fasilitas untuk teknologi televisi digital pada tahun 2010. Dalam proses tersebut, DTV akan mempengaruhi apa yang orang nonton, terutama karena akan menawarkan akses mudah ke Internet dan lainnya bentuk hiburan yang lebih interaktif dari televisi tradisional.

Perkembangan global siaran televisi digital telah memasuki tahap penting dalam dekade mendatang karena terestrial dan satelit pemancar DTV telah diaktifkan, dan konsumen mendapatkan tampilan pertama mereka di HDTV dan SDTV program. Isu-isu berikut mungkin muncul di 2008 dan 2009 di Amerika Serikat:

  • Penerimaan harga – faktor ini terus menjadi komponen kritis seorang konsumen yang sukses dalam difusi DTV. Penjualan DTV telah meningkat secara dramatis di Amerika Serikat sejak tahun 2006, dan harga eceran telah jatuh menjadi kontributor utama dalam tren ini. Pada tahun 2008, harga rata-rata DTV diatur di Amerika Serikat yang akan jatuh di bawah level US $ 800. Beberapa receiver HDTV sudah mencapai harga paro atas dengan model analog sebelumnya (misalnya, HDTV LCD 19-inci untuk kurang dari $ 300, HDTV LCD 32-inci untuk kurang dari $ 600), tetapi display panel datar dengan ukuran layar 43-inci dan masih lebih besar biayanya yang lebih dari $ 1.000. Sebagai cek realitas, kita harus ingat bahwa tahun 2007 rumah tangga penetrasi HDTV set melayang antara 21% dan 32% di Amerika Serikat, jauh dari adopsi universal.
  • Deadline tanggal – Beberapa pembuat kebijakan publik atau privat khawatir bahwa sejumlah besar pemirsa AS mungkin kehilangan sinyal lokal mereka disiarkan pada tanggal 18 Februari 2009. Misalnya, FCC Komisaris Michael Copps lain pada awal 2008 yang menjadi “kekhawatiran terbesar saya adalah untuk over-theair pemirsa yang tidak siap untuk transisi DTV dan bangun tidak ada layanan TV sama sekali pada 18 Februari 2009 “(Eggerton, 2008a, hal 26). Mengembangkan program-program penjangkauan efektif untuk warga dan rumah tangga yang berpendapatan rendah akan pergi jauh untuk memastikan transisi DTV berjalan dengan mulus. Asosiasi Amerika Pensiunan Orang (AARP) menunjukkan bahwa sekitar 40% rumah tangga mengandalkan secara eksklusif pada sinyal siaran terestrial termasuk orang 50 tahun dan lebih tua (Merli, 2008). Sementara beberapa gangguan yang mungkin terjadi pada tanggal 18 Februari 2009, FCC menjelaskan bahwa initenggat waktu adalah “tanggal keras” dan bahwa transmisi siaran stasiun televisi analog pada kekuasaan penuh setelah 17 Februari akan dihukum (Eggerton, 2008a; Robichaux, 2008).
  • DTV – Meskipun penerimaan penerimaan sinyal indoor DTV over-the-air selalu menjadi perhatian dalam transisi DTV, kami optimis menduga bahwa generasi masa depan ATSC DTV tuner akan meningkatkan rasio signal-to-noise dan meningkatkan jangkauan sinyal untuk pemirsa (lihat Dupagne, 2003). Sayangnya, sebuah penelitian di tahun 2008 baru-baru ini mengingatkan kita bahwa masalah penerimaan DTV belum pergi. Centris, sebuah perusahaan riset pemasaran, melaporkan kesenjangan signifikan dalam cakupan DTV seluruh negeri yang bisa mencegah sebanyak 5,9 juta rumah tangga TV dari menerima semua sinyal over-the-air yang mereka lakukan sebelum 18 Februari 2009. Untuk menghindari masalah ini penerimaan, banyak pemirsa yang sekarang menggunakan antena telinga kelinci harus membeli antena outdoor (Furchgott, 2008).
  • Multicasting – Penggunaan berbagai saluran SDTV akan tetap pada agenda ekonomi banyak lokal siaran stasiun dalam dua tahun ke depan. Menurut sebuah studi, “ujar penyiar 57% mereka melihat multicasting sebagai peluang bisnis yang paling terlihat baru untuk industri, depan stasiun Situs web, televisi interaktif, dan video mobile lokal “(Romano, 2008, hal 17). Meskipun kegagalan dari usaha datacasting seperti USDTV dan MovieBeam, sekitar 25% dari stasiun TV penuh daya lokal telah meluncurkan satu atau lebih saluran digital sekunder. Untuk mengatasi kebutuhan ini, beberapa perusahaan menawarkan layanan DTV turnkey-jenis pemrograman, yang memungkinkan penyiaran lokal untuk menyisipkan mereka sendiri dan berbagi iklan persentase dari pendapatan iklan dengan mereka. Misalnya, lokal stasiun yang berafiliasi dengan saluran 24 / 7 film DTV .2 Network akan dapat menambah lokal konten, menerima bintik-bintik barter, dan mendapatkan 30% dari pendapatan iklan nasional tahun pertama, 40% kedua tahun, dan 50% tahun ketiga (Freed, 2007). Selain dari pertimbangan finansial, kendala utama dengan pelaksanaan multicasting tetap keputusan FCC untuk memberikan digital harus dibawa kewajiban hanya pada sinyal video utama penyiaran lokal, bukan pada multicast sekunder sinyal (FCC, 2005).
  • Mobile video – teknologi baru ini akan memungkinkan stasiun TV lokal untuk mengirim sinyal menggunakan mereka spektrum digital ke ponsel dan perangkat genggam lainnya. Merancang teknologi mobile DTV menantang karena “[i] t memerlukan transmisi sinyal kuat untuk kecil, perangkat portable dalam saluran 6 ada DTV MHz, tanpa mengganggu dengan jasa program inti stasiun yang telah menyediakan dengan 19,4 mereka megabits throughput digital “(Dickson, 2007b, hal 13). The ATSC mengeluarkan panggilan untuk proposal teknis pada bulan April 2007 dan diterima 10 submisi untuk standar DTV mobile / handheld (M / H) pada bulan Juni 2007 (Dickson, 2007b). Panitia berharap untuk membuat keputusan pada triwulan pertama tahun 2009. Pada tulisan ini, dua utama mobile sistem DTV, A-VSB (Band Side Advanced-Vestigial) yang dikembangkan oleh Samsung, Rohde & Schwarz, dan Nokia dan MPH (mobile pejalan kaki genggam) yang didukung oleh LG Electronics dan Harris, yang berlomba-lomba untuk kepentingan penyiar (Dickson, 2008a). Berdasarkan tingkat penetrasi ponsel yang tinggi di Amerika Serikat (83%) dan skenario ekonomi, stasiun TV lokal bisa mendapatkan $ 2200000000 dari M / H DTV iklan tahun 2012 (Ducey, et al, 2008.). Dengan biaya start-up sebesar $ 100.000 per stasiun, investasi kolektif untuk memasukkan M / H kemampuan DTV ke pemancar dari 1.700 stasiun TV akan berjumlah sekitar $ 170 juta (Ducey, et al, 2008.).
  • Digital rendah daya televisi – Pada tahun 2004, FCC menetapkan kerangka peraturan terpisah untuk mengatur transisi digital untuk televisi rendah kekuatan hampir 2.300 (LPTV) dan lebih dari penerjemah 4.300 stasiun TV. Terlepas dari status sekunder, komisi menekankan bahwa “Stasiun-stasiun ini merupakan komponen penting dari sistem televisi nasional, memberikan overthe bebas udara layanan TV, termasuk pemrograman yang diproduksi secara lokal, untuk jutaan pemirsa di pedesaan dan diskrit perkotaan masyarakat “(FCC, 2004, hal 19332). Dalam Laporan ini dan Orde, FCC (2004) menyimpulkan bahwa LPTV stasiun, seperti rekan mereka penuh kekuasaan, harus dikonversi ke digital dan memungkinkan mereka untuk baik analog mengkonversi operasi mereka untuk digital pada saluran yang ada analog mereka (Praktek yang disebut “flash-cut”) atau mengajukan saluran digital. Ia menolak untuk menentukan transisi batas waktu, meninggalkan masa depan industri LPTV dalam limbo. Situasi sulit stasiun LPTV mencapai tingkat yang baru di awal 2008 ketika Ron Bruno, Presiden Penyiaran Komunitas Association (CBA), menyatakan bahwa “kotak konverter DTV-ke-analog tidak diizinkan untuk mengandung tuner analog, dan hanya empat dari 37 kotak NTIA-bersertifikat bahkan melewati sebuah sinyal analog ” dan menyinggung ke “kebangkrutan” industri jika situasi ini tidak segera terbalik (Eggerton, 2008d, hal 17). Dalam sebuah surat Februari 2008 untuk industri, Ketua FCC Kevin Martin (2008) mengusulkan bahwa stasiun LPTV menyelesaikan transisi digital pada tahun 2012 dan mendesak produsen untuk menggabungkan analog pass-melalui fungsionalitas pada kotak konverter mereka. Pada bulan Maret 2008, CBA mengajukan gugatan hukum di pengadilan federal untuk memaksa FCC untuk menghentikan distribusi converter kotak yang menghalangi sinyal analog LPTV. Tindakan tersebut juga bisa memperlambat atau bahkan menggagalkan NTIA program converter box.

Di Amerika Serikat, konversi nasional untuk standar televisi digital baru hampir lengkap di awal tahun 2008. Salah satu teknologi konversi yang paling besar dalam sejarah modern akan berlangsung di tengah malam pada 17 Februari 2009. Kebanyakan penyiar, produser program, kabel, satelit dan perusahaan telepon telah membuat konversi mereka untuk DTV dan menawarkan banyak program HDTV untuk pemirsa. Dengan pasar stimulasi yang diberikan oleh pemrograman high-definition, konsumen membeli set HDTV baru di rekor kecepatan. Kotak converter program untuk pemirsa over-the-air di tempat untuk membagikan 33,3 juta kupon untuk kotak yang diperlukan untuk down-mengkonversi program DTV untuk set analog yang lebih tua. pemirsa televisi yang menonton DTV program pada layar lebar mereka yang memiliki kejernihan gambar yang luar biasa, akurasi warna, dan kesetiaan audio. Ini merupakan era baru dalam penyiaran televisi, dan sebagai Wakil Presiden ESPN Bryan Burns mencatat, “Television tidak akan menjadi sebuah dunia 4 􀁵 3 lagi “(Becker, 2007, hal 11).

Iklan